Tuesday, August 15, 2017

Status Sejak Masa Zigot

Sedikit out of topic, jadi ceritanya sekarang udah jam 12 malem sedangkan besok harus bangun pagi-pagi. Tapi ya... disinilah aku. Akibat udah ga tahan pengen curhat hahaha.

Jadi.... kali ini saya akan membahas suatu topik yang sebenarnya jaraaaaaaaang sekali saya ceritakan ke siapa pun. Siapa pun. Mau itu ibu sendiri atau sahabat terdekat. Kalau pun mulai terbuka ya baru banyak cerita pas kuliah, itu pun cuman 1-2 orang yang bener-bener tau.

Kira-kira apa ya? Hmmmm..... Klunya 5 huruf.
Inisialnya 'cinta'. Hehe lawakan basi.

Udah ah langsung aja yuk.

Biasanya kalau lagi ketemu temen-temen lama pasti selalu ada saat dimana semua orang punya giliran buat cerita. Entah mengapa, cerita yang diangkat pasti ga jauh-jauh dari hubungan percintaan. Alfira pun hanya bisa diam membisu. Baru bersuara kalo memang semua orang udah selesai bercerita dan berujung mengganti topik, yang awalnya tentang romantika remaja jadi... apa pun yang bisa ku ceritakan dari hidupku hiks hiks sediiiih.

Bukan, bukannya menghindar untuk ngomongin hubungan percintaan. Tapi.. ya karena emang... status saya sejak masa zigot hingga mau memasuki usia 22 tahun masih sama, yaitu jomblo single. Tapi saya bangga kok dengan status itu :)

Kalau waktu masih SD dulu, saya masih beranggapan kalau pacaran itu ga boleh. Dosa. Suka-sukaan sama laki-laki aja kayaknya belum sih, pernahnya merasa ada sedikit gejolak aja gitu kalo 'diperhatiin' (baca: diledekin, dijailin wkwk) sama salah satu teman. Walaupun sebenernya di masa itu (sekitar tahun 2005) udah banyak yang pacaran loh. Bahkan udah ada temen yang pacaran sampai ke tahap meraba daerah intim bagian atas si perempuan. Waktu itu sih cuman tau satu pasangan aja yang udah ke tahap itu, ga tau deh realitanya berapa banyak. Jadi ga heran kalau jaman sekarang anak SD pacaran, panggilannya aja udah "ayah-bunda", atau yang paling ekstrim "almarhum-almarhumah". Bedanya.. dulu belum ada medsos jadi engga terlalu ke blow up.

Memasuki masa SMP, masih sama sih beranggapan kalau pacaran itu dosa. Tapi di sini akhirnya saya mulai menyukai seseorang secara diam-diam hahaha. Kejadiannya waktu kelas 7. Soalnya... dia ganteng, baik, soleh (tau dari mana coba ya anak SMP kalau dia soleh-__-), sama lumayan pinter sih. Tapi yaa itu.. cuman sekedar suka dalem hati aja. Sempet sih agak galau karena dia akhirnya pacaran dengan mantan teman sebangku ku sendiri :') Btw galaunya ga elit banget, dengerin lagu Sherina yang ga ada nyambung-nyambungnya sama cinta-cintaan. Tapi di situ saya ikhlas kok karena emang mantan teman sebangku saya itu anaknya baik dan cantiiik banget. Lagian saya juga ga ada rasa pengen pacaran sih. Cuma suka aja. Tapi sempet nekat SMS duluan, ceritanya mau ngingetin buat piket kelas ahahaha agresif juga ya Fir.

(Halo kalau ada teman kelas 7 SMP yang baca.. Percayalah, ini cerita sebenarnya. Kalau saya ga pernah ngaku waktu dulu, maafkan ya. Malu euy. Apalagi ternyata yang suka sama dia lumayan banyak).

Sepertinya puncak masa pubertas saya itu emang di masa SMP mungkin ya, terlihat dari labilnya saya dulu.. sulitnya penyesuaian sosial yang udah diceritain di post sebelumnya, dan tentunya kelebayan saya heeehe.

Nah, jadi setelah suka sama oknum di kelas 7 itu, akhirnya rasa suka saya beralih ke David Villa (?). Gatau deh kenapa, heran juga sampe sekarang mah. Tapi akhirnya sampai suatu ketika, ceritanya mau taubat. Engga mau lagi mengidolakan seseorang secara berlebihan selain Nabi Muhammad SAW. Gaya banget kan? Akhirnya rasa suka ini lagi-lagi beralih ke teman sekelas. Tapi intensitas rasa sukanya di bawah yang waktu kelas 7 itu sih. Tapi tetep deg degan kalau ketemu.. Jadi ga pede kalau diharuskan ngomong di depan kelas. Huuhuuu jijik kalo dinget-inget. Lagi-lagi ya cuma sekedar cinta monyet dalam hati, engga ada rasa pengen 'lebih' dari itu.

Lambat laun akhirnya rasa suka itu menghilang, daaaaaan bergantilah kepada seseorang yang intensitas ketemu dan berinteraksinya lebih banyak. Nah ini ni. Parah sih. Hahaha. Oknum ini sebenernya engga sekelas sih. Tapi ya begitu lah, intinya engga sekelas tapi lumayan sering berinteraksi. Pernah SMS-an, tapi... bukan buat pdkt melainkan membahas suatu hal yang memang menjadi kewajiban kami. Sungguh deh awalnya tuh biasa ajaaaaa, tapi karena sering becanda-becanda lama-lama jadi ada rasa yang berbeda. Duileh bahasanya. Kali ini, intensitas rasa sukanya lebihhh tinggi dibandingkan yang sebelum-sebelumnya. Suka cemburu kalau dia lebih deket sama temen deket perempuannya. Tapi ya bagaimana.. saya emang ga ada pikiran buat pacaran. Lagian, masa cewe duluan yang mengambil langkah? Ogah ah. Temen deket sempet nawarin buat ngejodohin, tapi saya tolak dengan lapang dada.

Walaupun engga mengambil langkah apa pun, tapi saya juga lumayan suka caper sih. Salah satunya: menyukai novel yang dia sukai juga. Sebenernya itu kebetulan, tapi karena saya tau dia suka novel itu, jadi suka sok-sok ngomongin novel itu di Twitter biar dimention hahaha. Ngomonginnya juga pas dia online dan mulai bales-balesin tweet. Hobi ngestalk twitter. Bahkan dulu kan sempet tuh engga punya FB, akhirnya minjem FB temen buat ngestalk FB dia. Super niat kan? Yang paling niat adalah.... nelfon doi pake private number malem-malem hahahaha astaghfirullah. Entahlah apa yang ada di pikiran Alfira ini.

Oknum ini nih yang saya jadikan tameng kalau "Alfira masih normal kooook, masih suka lawan jenis" ke temen-temen. Mulai terbuka juga ke sahabat-sahabat terdekat kalau saya suka sama dia walaupun ceritanya pas udah di ujung-ujung tahun terakhir sih. Bahkan sampe ke temen SMA bahkan. Karena... selama SMA bener-bener lebih parah lagi engga terlalu suka sama siapa-siapa. Mungkin karena diri ini terlalu camir :")

Jadi... ya selama SMP itu ku hanya berujung pada cinta monyet dalam hati. Kecuali yang terakhir ini nih. Kalau lagi belajar biasa gitu sih ga kepikiran apa-apa, karena terlalu asik dengan dunia sendiri. Tapi ada suatu kala kita dipertemukan di suatu acara, yang pertama waktu masih kelas 10 dan yang terakhir waktu kelas 12. Pas ketemu itu masih ada rasa girang "yes ketemu!' dan deg-degan banget bingung mau nyapa atau engga. Sempet juga udah excited dan sengaja dateng ke bukber rangkap reuni, tapi ternyata dia ga dateng. Sedih. Sok sibuk sih lu weyyyy sombong.

Ternyata... sampai kuliah masih suka keingetan bahkan, dan amat sangat menyesal waktu itu sempet bentrok acara bukber. Tapi kalau sekarang udah biasa aja kok, sungguh. Malah ngakak kalo di inget-inget. Nah tapi... sebenernya di penghujung SMA akhirnyaaaaa pernah suka juga sama sesama temen SMA walaupun baru sadar suka pas udah di penghujung tahun terakhir juga. Intensitas sukanya kurang lebih mirip sama kayak oknum di kelas 9 ini sih. Kasusnya sama, cuman sekedar cinta (kali ini engga pake monyet, karena beneran suka) dalam hati, engga terlalu ada rasa pengen lebih dari itu, dan dalam keseharian kampus engga pernah kepikiran. Kalau lagi masa liburan dimana kami diharuskan bertemu, nah itu tuh baru kerasa galaunya. Guess what? Saya baru bisa berdamai dengan rasa suka saya sama dia waktu dipenghujung kelulusan loh. Lama juga ya.

Kalau waktu semasa kuliah... waduh ini lagi. Lebih parah separah-parahnya dibanding SMA sih, karena aktifitasnya jauhhhhhh lebih padet. Makanya baru kepikiran cinta-cintaan kalo abis nonton drama korea aja atau abis ketemu sama si oknum di SMA itu. Sempet sih agak baper sama seorang senior. Waktu itu lagi rutiiin banget chat-chatan, tapi ya sebenarnya itu dalam rangka memenuhi kewajiban sih. Kebetulan saya ini orangnya super peka dan menangkap ada keanehan dari update-an dia. Saya beranggapan dia lagi suka sama seseorang. Gr gaksih? Gr laah.. karena waktu itu yang lagi rutin chat-chatan kan sama saya. Tapi ternyata.... dia berujung jadian sama orang lain wakakaka. Langsung deh udah ga suka lagi. Nah kasus itu saya anggap karena saya terlalu pd dan gr sih, sebenernya engga terlalu suka-suka banget sama senior itu. Mungkin karena selama ini jarang chat rutin sama lawan jenis jadi langsung baper.

And then.... here I am. Udah jadi sarjana tapi tetep aja engga pernah menjalin hubungan apapun. Sampe sempet tertohok dengan artikel Line Today yang kurang lebih isinya kira-kira ada ngga sih orang yang suka sama kita. Eh sebenernya sempet sih ada yang waktu itu temennya temen tiba-tiba ngechat minta kenalan. Tapi sungguh deh, saya ga suka yang kayak gitu. Yang entah berasal dari mana tiba-tiba datang begitu saja. Yang kalo di bales lama langsung ngeping (ceritanya chat lewat BBM). Terus titip salam lewat temen saya. Apaan coba? Yang ada malah risih. Saya maunya yang berjalan mengalir apa adanya, engga mau yang dipaksakan hehe. Tapi saya bersyukur kok, menunjukkan kalau ternyata saya ga lapuk-lapuk banget, masih ada yang mau deketin hahaha. Naik sedikit lah self-esteemnya.

Sampai pada akhirnya... saya lagi agak baper nih sama seseorang. Engga mau cerita lebih lanjut sih kenal dari mana dan ketemu dimana. Kebetulan saya itu kan orangnya kepo akut yah, jadi kalo mulai merasakan sedikit gejolak dan ada rasa penasaran, langsung lah kepoin instagram, facebook, search nama dia di Google sampe tau seluk beluknya. Parah si FBI kalah. Baru aja dua hari yang lalu ngestalk instagram yang berisi sekitar 200 foto, dibacain satu-satu pula yang komen difotonya. Sebenarnya yang bisa bikin saya kagum itu.... dari kesolehannya dan pemikirannya. Kayaknya dia juga belum pernah pacaran, kayaknya sih. Kan sempet nemu tuh blognya doi, pas baca tuh agak terenyuh gitu sampe nangis coba. Isinya... kurang lebih tentang hakikat mencintai.

Mungkin selama ini keadaan lah yang membuat saya menjomblo, alias emang ga ada laki-laki yang tertarik sama saya. Sayanya juga yang terlalu avoidant sama masalah ini, ga pernah pd sama diri sendiri. Jadi kalau sadar lagi suka sama seseorang, maka saya akan menjauh secara perlahan. Sebisa mungkin menjauhi interaksi dengan orang itu. Ga pernah kepikiran juga untuk pdkt duluan, karena emang belum terlalu mau pacaran. Tapi bohong kalo saya ga pernah ngiri tiap nonton film/drama, atau kalau liat temen sendiri yang pacaran. Dan ga pernah berusaha untuk mencari, misalnya kayak minta dikenalin temen atau lewat aplikasi semacam Tinder.

Semenjak saya baca caption Instagram dan post di blog oknum terakhir ini, saya jadi paham dan bener-bener bersyukur kalau selama ini menjomblo. Yang dulunya ga pd buat ngaku ke orang-orang karena belum pernah pacaran, takut dikira ga laku, tapi.. sekarang saya bangga. Bangga dan bersyukur kalau diri ini belum pernah sakit hati karena lawan jenis, belum pernah disentuh lawan jenis sekedar untuk memenuhi hawa nafsu juga. Bukan berarti saya merendahkan orang-orang yang pacaran yaaaa. Saya engga punya hak untuk itu. Itu kan pilihan individu masing-masing. Saya bukan lagi menggurui, tapi lagi menceritakan apa yang saya rasakan.

Saya juga bersyukur kok dipertemukan Allah sama oknum terakhir ini. Saya serasa dapet tamparan, kalau mencintai itu bukan hanya sekedar suka sama suka, atau sekedar untuk menyalurkan hasrat. Mencintai itu lebih indah dari itu. Indah... ketika kita bisa mencintai seseorang yang didasari kebaikan. Kebaikan yang dapat membawa kita kembali kepada Tuhan. Cinta yang diridhai Allah.

Btw kata-kata itu agak saya dapat dari blog oknum ybs, cuman gamungkin kan saya kutip? Nanti ketauan dong orangnya siapa... Tapi kira-kira seperti itulah.

Doakan saja ya teman-teman, semoga saya bisa istiqomah. Walaupun agak telat sih baru sadar dan dihayati bener-benernya sekarang. Cuman ya... satu kelemahan saya. Saya tuh orangnya gampang tersentuh, gampang baperan. Dibaikin dikit, bapernya kayak apa tau. Langsung ngepoin doi sedalam-dalamnya. Paling itu sih yang mau saya rubah. Doain juga saya bisa berenti ngestalk akun-akun si oknum terakhir ini yaaa. Belum kepikiran nantinya mau ta'aruf atau engga sih, yang jelas untuk saat ini bener-bener mau menjaga dan menata hati dulu.

Pokoknya doakan saya bisa istiqomah yaaaaa, aamiin ya Rabbal 'alamin..

Monday, August 14, 2017

Identity vs Identity Confusion

Ada yang familiar dengan istilah di atas?

Bagi yang familiar, coba bantu koreksi saya kalau ada salah-salah penyampaian. Bagi yang belum, istilah di atas itu termasuk dalam salah satu tahap psikososial yang dikemukakan Erik Erikson. Tahap tersebut berlangsung selama usia remaja, yaitu sekitar 12-20 tahun (tidak ada angka yang pasti, karena perkembangan tiap-tiap orang bisa berbeda walaupun hanya beda tipis). Untuk lebih lengkapnya, silahkan cari sendiri di Google karena ini bukan mata kuliah psikologi perkembangan hehe.

Btwww, disclaimer: walaupun disini saya berusaha melatih kemampuan literacy saya, bukan berarti bakal menggunakan EYD yang baik dan benar ya. Istilah-istilah yang ada pun silahkan dikritisi ulang, jangan di copas buat tugas. Kalau saya tulis dengan kaidah penulisan EYD dan sumber informasi yang valid, mending saya bikin jurnal bukan curhat di blog hihi.

Nah, lanjut.

Sebelum memulai curhatan, ada baiknya saya mau mendeskripsikan diri ini secara singkat dari jaman SMP hingga kuliah ya.

Menurut saya, saya adalah anak yang biasa-biasa aja sewaktu SD. Ya sewajarnya anak SD aja, ga ada momen yang spesial. Tapi yang saya inget, entah mengapa saya selalu punya temen deket yang 'aneh' dimulai dari SD. Waktu pas kelas 5 dulu, saya duduk sebangku bertiga dan salah satunya ada anak pindahan. Anak pindahan ini suka ngambek, apalagi kalau abis dikata-katain. Suka tiba-tiba kabur dari sekolah, engga ngelanjutin pelajaran. Dulu engga begitu tau sih sebenernya dia kenapa, sampe sekarang pun belum pernah kontak-kontakan lagi semenjak lulus SD.

Pokoknya ya sewajarnya anak SD deh, main permainan tradisional; petak umpet, nenek gerondong, etc. Kadang main kartu gaple, tuker-tukeran isi orji (eh gimana sih tulisanya?), atau isi binder (mengutamakan Adinata dan Harvest! haha), main PS1, main The Sims. Sampe kalo diinget-inget rasanya dulu tuh gapernah belajar.. Hobi prokrtastinasi pun dimulai semenjak SD, belajar hari H ulangan atau bahkan ga belajar sama sekali, ngerjain pr di jemputan pagi-pagi atau bahkan pas istirahat di mobil jemputan. Astaghfirullah... anak SD macam apa. Tapi saya yakin, dulu saya jago di matematika. Tapi nihil di Bahasa Inggris, apun deh.

Eh baru inget! Waktu kelas 3 SD ibu hamil deeeng. Gagal deh jadi anak bontot. Walaupun awalnya sempet ngerasa perhatian orang-orang berkurang, tapi saya tetep sayang koook sama adek. Engga ngerasa ngiri yang berlebihan, masih dalam batas wajar anak SD.

Lanjut. Setelah melewati masa-masa ujian yang kayaknya ga pernah belajar itu, akhirnya saya masuk SMP yang lumayan prestige di Jakarta Timur. Bukan peringkat satu sih, tapi lumayan lah. Nah disini mulai ada perubahan; akhirnya menstruasi waktu kelas 7 semester 2, mulai pake kerudung di kelas 8, mulai mengenal yang namanya internet beserta seisinya, mulai punya temen di dunia maya, mulai tergila-gila dengan bola, mulai ikut perkumpulan semacam pramuka. Dan akhirnya mulai paham apa yang namanya bahasa inggris setelah les di LIA dan EF huhu terima kasih ya Allah saya telah melewati masa kelam. Sumpah deh waktu kelas 7 disuruh bikin satu kalimat dalam bahasa inggris aja ga bisa, selain "my name is Fira" loh ya.

Dari kelas 7-9 di SMP itu saya ngerasa menjadi orang yang berbeda-beda, engga kayak waktu SD yang hampir selalu gitu-gitu aja dari kelas 1-6 SD. Waktu di kelas 7 alhamdulillah dikelilingi teman-teman yang easygoing jadi engga butuh adaptasi yang ekstra. Masih bisa mengikuti alur pertemanan di kelas. Waktu di kelas 8, agak shock karena terpisah jauh sama temen-temen di kelas 7 dulu. Bener-bener ga ada yang sekelas sama temen deket dulu. Dan disini baru pertama pake kerudung, jadi yaa... agak merasa inferior sih sebenernya. Lebih banyak menghabiskan waktu di YM sih waktu itu, dengan teman-teman Gajel feat. Bontang tentunya hahaha. Miss you guys a lot btw. Waktu di kelas 9 akhirnya dipertemukan kembali dengan teman-teman yang lumayan deket di kelas 7 dulu. Tapi entah mengapa tetep merasa inferior dan engga terlalu bisa keluar sifat asli saya kayak di waktu kelas 7 dulu. Tapi mulai mengenal sahabat-sahabat perempuan, yang hobi jalan-jalan sama mereka gitu duileeeh.

FYI, dulu susah banget ijin keluar rumah sama ibu dan bapak!! Sungguh deeeeeeh. Jam 4 udah di telponin, pulang kapan dan naik apaaa. Makanya agak merasa kurang 'gaul'. Tapi kalo nanti saya jadi ibu-ibu, akan melakukan hal yang sama sih untuk anak yang masih seumuran SMP :p

Setelah kegaluan pemilihan SMA, akhirnya saya terdampar di SMA yang terletak di Duren Sawit. Itu merupakan sekolah terjauh selama SD dan SMP! Pencapaian besaaar (padahal ya maksimal cuman setengah jam sih wkwk tapi udah tergolong jauh bagi saya dulu, karena waktu ke SD&SMP cuman sekitar 15 menit). Nah ini ni. Ga ngerti kenapa juga. Disini mulai mengeluarkan kebinalan yang menetap dari kelas 10 dan bertambah parah hingga ke kelas 12. Terutama kalau lagi ngumpul sama temen-temen ekskul paskibra. Sampe ada julukan khususnya, yaitu 'camira'. Gausah dicari artinya apa yaaa :)

Tapi ya seneng siiiiih, akhirnya baru bener-bener bisa mengaktualisasikan diri (lebay deng) ini yang sebenarnya. Mau nyanyi-nyanyi sendiri di kelas? Bebas. Mau joget-joget? Bebas. Suka-suka aja lah waktu itu mah, sampe ga ada malunya :') mungkin itu yang membuat saya dijauhi para lelaki hahaha.

Dan...... hingga akhirnya... setelah melewati masa-masa kegalauan, tangisan, dan perjuangan bimbel dari jam 8 pagi hingga jam 8 malam, tiap hari Senin hingga Sabtu, akhirnya niiih.... teng teng teng teng teng... SAYA MASUK UNIVERSITAS SWASTA!!! Yeaaaaaaaaaaaay. Saya engga akan menjelaskan secara rinci, intinya mah karena ga boleh kuliah di luar kota dan cuman mau jurusan Psikologi. Pilihannya cuma satu: harus masuk UI, padahal saya dari jurusan IPA. Akhirnya IPC dan segala macemnya, yaaa ujung-ujungnya keterima di univesitas swasta yang terletak di Cempaka Putih.

Awal-awal sih kesel, tapi entah ini pembenaran atau engga, saya merasa amat sangat teramat bersyukur bisa kuliah di sana. Entah ini karena lingkungan fakultas atau lingkungan universitas secara umum sih, tapi seneng aja liat semuanya pake kerudung. Jadi engga ada tuh (kalaupun ada, paling cuman sedikit) mahasiswi-mahasiswi yang dandanannya kayak di FTV. Walaupun ga menutup kemungkinan ada mahasiswi yang merokok dan sebagainya, tapi paling tidak jumlahnya minoritas. Rata-rata pun pada ramaaaah, sama sekali engga berkubu-kubu kayak waktu SMP&SMA dulu dimana ada kaum yang populer dan kaum non-populer (atau ini hanya semata-mata kedengkian ku dulu saja?). Semua sama. Terutama di psikologi angkatan 2013 ku tercinta muah muah.

Entah saya sadarnya selama atau setelah dibekali dengan teori-teori psikologi itu, atau emang saya mulai dewasa, yaaa saya baru sadar. Ternyata ini adalah jati diri saya yang sebenar-benarnya. Alfira yang kayak gini nih.

Setelah dianalisis, yaaa emang begitu proses pencarian identitas diri. Mulai dari SD hingga SMA, ternyata saya lumayan suka eksplorasi dan berganti-ganti minat. Mulai dari waktu SD yang menggeluti dunia per-Jepangan; beli banyak komik tapi belum di baca semua, biar keliatan gaya aja, hobi beli majalah Animonster, sok-sok nonton anime. Hal itu berlaku juga buat novel, koleksi lengkap novel karangan Andrea Hirata padahal yang dibaca cuman Laskar Pelangi. Pernah juga sok-sok penggila bola (yang saya sebenernya sangat malu kalau diinget-inget), jadi David Villa holic sampe punya buku khusus berisi artikel doi yang saya gunting dari koran atau majalah, mulai mengenal lagu-lagu berbahasa Inggris dan sok-sok demen Panic! at The Disco, ah banyak deh.

Intinya, ternyata selama masa-masa jahanam itu saya belum punya ke-autentik-an diri. Cenderung ngikutin apa yang lagi ngetren di lingkungan. Bahkan, waktu itu bikin blog aja sebenernya ikut-ikutan karena terinspirasi dari Raditya Dika. Saya juga merasa diri saya yang dulu cenderung berjalan secara otomatis, tanpa benar-benar mengkritisi segala informasi yang saya dapat. Tanpa benar-benar tau tujuan hidup itu apa. Waktu pakai kerudung aja karena sesimpel disuruh Ibu dan kewajiban sebagai muslimah. Bukan karena bener-bener pengen menaati apa yang Allah perintahkan, bener-bener menghayati untuk menutup aurat, bukan sekedar kain yang saya pakai di kepala saya. Dan yang terakhir, keputusan untuk memfokuskan diri di dunia psikologi pun sesimpel nasihat dari ibu.

Waktu itu inget banget pas masih SMP lagi curhat di mobil, "Bu, pekerjaan apa yang bisa dikerjain di rumah?", karena cita-cita saya dulu cuman pengen jadi ibu rumah tangga yang baik. Ibu pun jawab, "Bisa dokter gigi, bisa psikolog". Karena saya sadar saya bukan orang yang teliti dan parno salah cabut gigi, akhirnya milih pengen kuliah di jurusan psikologi. Cuman bermodalkan itu aja hingga waktu SMA tetep dipegang teguh, tanpa eksplorasi lagi kira-kira bidang apa yang cocok sama saya.

Untuuuuuuung aja, engga salah pilih. Kalaupun misalnya belum berkesempatan ngelanjutin sampe S2 profesi pun, paling engga sempet berobat jalan, dan ilmunya pun berguna bagi kehidupan saya nanti. Mulai dari tentang perkembangan anak hingga lansia, kepribadian, sampe kiat-kiat menjadi keluarga yang harmonis hihi. Alhamdulillah. Btw ini bukan berarti jurusan lain ilmunya engga berguna yaaa, maksudnya tepat untuk diri saya dan karakteristik saya. Karena, sejatinya setiap ilmu itu pasti bermanfaat.

Btw jadi ngalor ngidul ya. Oke balik lagi. Selain diri saya yang dulu belum punya keautentikan diri, ternyata saya adalah orang yang relationship oriented. Terlalu berlebihan malah, sampai takut engga diterima oleh kelompok, engga berani sendiri, ke kamar mandi aja minta ditemenin karena takut ngelewatin lorong, takut dikira engga punya temen. Mungkin karena cenderung ingin selalu diterima dan menimalisir permusuhan, makanya cenderung mengikuti apa yang lingkungan mau. Sampai akhirnya malah engga punya keautentikan diri. Sampe sempet apus lagu-lagu Glee di iPod karena temen les suka pada pinjem dan berkomentar, "apaansi nih lagunya Glee semua". Padahal kan ya suka suka saya mau suka Glee kek, dangdut kek.

Percaya engga percaya, dulu tuh saya orangnya pemalu B.A.N.G.E.T. Hemat bicara, sampai waktu TK sempet ditulis di rapot, "Alhamdulillah Fira sudah mulai bicara". Saya rasa karena saya termasuk tempramen slow to warm up. Jadi kalau di lingkungan baru, engga bisa tuh langsung mengeluarkan sifat asli. Pasti observasi dulu... liat-liat dulu orang-orang di lingkungan baru itu kayak gimana. Btw soal pemalu, dulu aja takuuuuuuut banget buat persentasi atau ngomong di depan kelas. Sekedar jawab atau ngasih opini aja takut. Takut dinilai sok tau, takut jawabannya salah. Ck ck.

Ya.. kurang lebih seperti itu lah diri Alfira yang dulu. Akhirnya pas kuliah mulai bisa mengatasi itu semua. Tapi jiwa eksplorasinya masih tinggi karena hampir ingin mengikuti semua UKM hahaha. Ujung-ujungnya terdampar di dua UKM dan dua periode ikut SEMA fakultas. Yang awalnya cuma jadi anggota hingga akhirnya bisa jadi ketua atau kepala divisi di semua organisasi itu. Yang awalnya pas ospek pendiem, ga pernah mau ngasih pendapat, kalau persentasi gugup, hingga akhirnya (menurut saya sih, mohon maap kalo kepedean), sering diandalkan untuk bagian cuap-cuap, ngasih masukan atau kritikan, presentasi, dan sebagainya. Sempet juga diandalkan untuk jadi MC atau moderator (walaupun sebatas acara diskusi ilmiah), pernah juga untuk acara semi-formal, dan baru aja kemarin presentasi dengan bahasa Inggris tentang penelitian skripsi di Singapur dulu.

Untuk masalah takut sendiri... pernah juga menantang diri sendiri untuk ke mall, dan nonton di bioskop sendiri. Bermodalkan beli shihlin, chatime, dan popcorn biar engga garing-garing amat, akhirnya saya berhasil nonton sendiri dengan pede. Ketawa ya ketawa aja walaupun engga ada temen ketawa. Makan dan ngerjain skripsi sendiri di mekdi atau dankin donat.

Hehehehehe. Panjang juga yaaa curhatan kali ini. Tapi saya seneng, akhirnya bisa ngungkapin ini. Karena selama ini saya lebih sering mendengarkan cerita orang, suliiiiiiiiiiiiiit banget buat ngebuka diri ke orang lain. Tapi kalau cerita ga penting mah sering yaaa, cuman jarang buat ceritain hal-hal personal. Jadi ini adalah salah satu pencapaian saya juga, bisa terbuka tentang diri saya di depan banyak orang.

Dari segala kekurangan saya di masa lalu, sebenernya belum sepenuhnya teratasi karena kecenderungan untuk selalu ingin diterima di linkungan itu masih ada. Kecenderungan untuk mengikuti orang lain agar diterima pun juga masih ada. Tapi paling tidak saya sudah sadar, dan bisa mengingatkan diri saya untuk jadi pribadi Alfira yang seutuhnya. Alfira yang autentik. Alfira yang begini apa adanya, yang belum tentu semua orang suka, yang belum tentu sama dengan apa yang semua orang inginkan.

Untuk kalian-kalian yang masih berjuang mencari identitas, nikmati aja prosesnya. Jangan lelah buat eksplorasi akan hal-hal apa yang sebenarnya kalian sukai. Akan apa tujuan kalian hidup di dunia ini (?). Jangan lupa juga untuk memberikan reward pada diri sendiri, yang sudah berjuang dari kebingungan-kebingungan yang ada, dan mau menghadapi tantangan yang ada.

Akhir kata, terima kasih atas perjuangannya ya, Fir!



Sunday, August 13, 2017

Setelah Ratusan Purnama

Bismillahirrahmanirrahim.....

Assalamu'alaikum, Bu Haji?
Bapak sehat? Gimana kabar anak?

Hehehe... apa kabar netizen yang berbahagia? Kembali lagi dengan saya setelah 2.. hmm 4.. eh 6 tahun kemudian.

Singkat cerita, saya memutuskan untuk kembali menulis di blog yang telah saya buat ketika masa labil-labilnya di kelas 8 SMP dulu. Padahal di era digital ini, orang-orang lagi pada gencar melakukan self-branding lewat berbagai cara yang menarik; misalnya feeds indah di Instagram, vlog-vlog aduhai di Youtube. Tapi tujuan saya bukan untuk itu kok. Sederhana, ya kepengen curhat aja.

Kenapa curhatnya disini? Jujur.. sebenernya saya sedang meminimalisir penyampaian informasi pribadi di media sosial. Selain itu, kalau di Twitter saya kurang nyaman dengan orang-orang yang kembali aktif menggunakan Twitter. Bukan karena saya kesel liat mereka, tapi karena saya merasa apa yang saya tweet takutnya dirasa menggurui mereka. Lagian.. per-tweetnya terbatas euy cuman bisa 140 karakter. Kalau di Instagram.. hmm.. karena menurut saya Instagram itu ya tempat untuk sharing foto, bukan curhatan. Saya engga mau bikin risih followers saya dengan curcolan panjang saya di tiap caption foto.

Lah.. kalo lagi meminimalisir penyampaian informasi pribadi di media sosial, kenapa malah milih balik ke blog? Kenapa engga di buku harian aja? Karena... entahlah hahaha itulah 'pintarnya' saya (?). Engga deng. Karena... saya orangnya pemalas, jadi enakan diketik. Sesimpel itu ahahaha. Sebenernya ini juga ajang untuk melatih kemampuan literacy saya sih. Kalau ditulis di blog, kan saya jadi agak-lebih-bertanggung-jawab dalam penulisannya. Sekalian bisa menyelipkan dan review ulang istilah-istlah psikologi di perkuliahan dulu.

Apaaaa? Kuliah di psikologi? Hehe.. tenang saudara-saudaraku.. nanti akan ada sesi cerita panjangnya. (Btw kesel sih, berasa ada yg baca aja wey Fir).

Balik ke topik lagi. Selain karena alasan-alasan yang telah saya sebutkan, saya juga merasa butuhnya platform untuk mengabadikan momen-momen di kehidupan saya. Kalau lewat media berbasis internet kan simpel, bisa dibuat lewat gadget apapun, dimanapun, dan kapanpun. Tujuan untuk diabadikan... biar kalau nanti terkenal dan jadi influencer, saya tinggal buka draft-draft post yang ada di blog ini deh hahahaha gak deeeeng. Karena ya seru aja bisa melihat proses perubahan diri yang terlihat dari alur berfikir, tata bahasa, dan sebagainya lewat tulisan-tulisan saya. Bisa jadi bahan evaluasi diri juga. Kalau misalkan suatu saat saya lupa diri, akan ada pengingat bagaimana diri saya yang sebenarnya di masa lampau, dan pengingat betapa alaynya diri saya yang dulu :")

Alasan itu juga yang membuat saya tetap mempertahankan post-post kekanakan saya di masa lalu. Template blog yang kekanak-kanakan begini (gadeng kalo ini karena males aja). Hahaha walaupun jijik sih sumpah bacanya, kesel. Kenapa lebay banget. Tapi mau bagaimana lagi, itu adalah bagian dari kita yang harus diterima, bukan dilupakan.

Jadi ya.. intinya kurang lebih gitu sih alasan mengapa saya balik ke blog. Saya tau, resiko nulis di blog adalah hilangnya privacy yang selama ini berusaha saya peroleh dengan menghindar dari Twitter, Instagram, Facebook, dan sebagainya. Makanya saya akan berusaha tidak terlalu menjabarkan secara spesifik. Saya juga tau, kalau akses ke blog itu terbuka lebaaaaar bagi siapa aja. Jangan-jangan nanti bisa dibaca sama keluarga, teman dekat, bahkan calon suami hahaha jijiq. Kebanyakan suka stalking orang sih jadi parno kalo diri ini juga distalking orang. Tapi ya... saya akan berusaha ikhlas.

Tapi kalau emang ketauan, mungkin langsung beralih ke opsi B: buku diari hehehe. Mari kita lihat nanti.